< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Kamis,25 April 2019

Akibat Postingan Rasis di Medsos, Polisi Australia Digugat Politisi

Berita Akibat Postingan Rasis di Medsos, Polisi Australia Digugat Politisi terbaru hari ini 2018-11-19 23:42:02 dari sumber yang terpercaya

Anggota Parlemen Australia dari Partai Hijau, Jenny Leong, telah mengambil tindakan hukum terhadap Kepolisan New South Wales (NSW) atas serangkaian unggahan di Facebook yang diduga rasis.

Poin Utama Politisi Poin Utama:

• Komisi Integritas Polisi sebelumnya menyelidiki postingan Facebook tersebut

• Jenny Leong mengklaim bahwa instansi itu tidak menawarkan penjelasan substantif atas tanggapannya

• Ia mencari kompensasi, permintaan maaf, dan jaminan bahwa Kepolisian NSW menganggap rasisme serius

Leong mengajukan pengaduan pada bulan Juli, mengklaim bahwa postingan media sosial yang "ofensif dan melanggar hukum" yang dibuat oleh anggota kepolisian merupakan pelanggaran pasal 18C dari Undang-Undang Diskriminasi Rasial.

Pada bulan Maret 2016, seorang petugas polisi menuliskan komentar di Facebook yang mengacu pada ras dan latar belakang etnis Leong, sebagai tanggapan atas rancangan undang-undang yang ia ajukan bertujuan untuk mencabut program polisi anjing pelacak.

Postingan itu termasuk: "Ini karena saya begitu Asia?", "2 dolla sucky sucky lub u long time" dan "ayahnya adalah monyet rawa".

Sejumlah anggota kepolisian menyukai atau mengomentari postingan itu dan sekitar 10 petugas diselidiki oleh Komisi Integritas Polisi atas perilaku mereka pada bulan September 2016.

Seorang petugas diberi sanksi atas komentar itu, tetapi pengacara utama dari firma hokum Maurice Blackburn, Giri Sivaraman, mengatakan, Kepolisian NSW gagal menangani keluhan awal Leong dan mengatakan kliennya mencari "jawaban yang lama ditunggu-tunggu".

"Keluhan Jenny telah diteruskan bolak-balik dalam Kepolisian NSW sejak dia pertama kali mengajukan ini pada bulan April 2016, namun dia masih belum menerima tanggapan substansial dari polisi karena temuan mereka mengenai keluhan dan tindakannya," kata Sivaraman.

"Bagi Jenny, ini bukan tentang mencari retribusi terhadap individu, tetapi tentang mencari cara untuk memastikan bahwa Kepolisian NSW bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi dan bahwa mereka bertindak untuk memperjelas bahwa tindakan tersebut oleh anggota organisasi mereka tidak akan ditoleransi."

Masalah ini akan berlanjut ke konsiliasi dalam beberapa minggu mendatang setelah Komisi Hak Asasi Manusia menerima sebagian keluhan Leong terkait dengan seorang pengguna yang membuat postingan awal.

Kesadaran akan budaya dan ras

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui pengacaranya, Leong mengkritik tingkah laku Komando Standar Profesional polisi sebagai hal yang "sangat tidak profesional" dan "menyebabkan keprihatinan serius".

"Tak bisa diterima bahwa setelah lebih dari 18 bulan, Kepolisian NSW telah menawarkan begitu sedikit dengan penjelasan substantif tentang langkah-langkah yang diambil sebagai tanggapan terhadap hal ini atau tentu saja permintaan maaf publik," katanya.

"Mengingat tindakan ofensif yang dilakukan oleh anggota Kepolisian NSW, masyarakat perlu diyakinkan bahwa Kepolisian NSW menanggapi masalah rasisme secara serius, tidak hanya dalam kaitannya dengan keluhan saya sendiri tetapi lebih luas."

"Perilaku yang menyerang dan rasis tidak memiliki tempat di dalam kepolisian dan tidak ada tempat di masyarakat kita - kita tidak bisa membiarkan orang-orang seperti ini lolos, masalah ini harus ditindak lanjuti."

Bersamaan dengan kompensasi dan permintaan maaf, Leong meminta Kepolisian NSW memberikan pelatihan kesadaran budaya dan rasial kepada stafnya dan pernyataan publik bahwa anggotanya terlibat dalam "perilaku yang melanggar hukum dan ofensif".

Seorang juru bicara Kepolisian NSW mengatakan mereka tidak bisa berkomentar karena masalah itu sekarang tengah diproses hukum.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

Author
Penulis

Endah Lismartini

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.