< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Rabu,20 Februari 2019

Bagaimana Vladimir Putin Ubah Humor Jadi Senjata Pemerintah Rusia

Berita Bagaimana Vladimir Putin Ubah Humor Jadi Senjata Pemerintah Rusia terbaru hari ini 2018-12-16 12:10:01 dari sumber yang terpercaya

Pada hari-hari terakhir sebelum bubarnya Uni Soviet, orang-orang Rusia menggunakan humor untuk melarikan diri dari kenyataan suramnya stagnasi ekonomi, kekurangan makanan, dan antrean panjang.

Satir politik berkembang di televisi dalam bentuk boneka-boneka lateks selama tahun 1990-an, tetapi dengan cepat hilang ketika Vladimir Putin berkuasa.

Di Rusia saat ini, di mana media sebagian besar dikendalikan pemerintah dan sekutu-sekutunya, hanya ada sedikit ruang untuk humor politik yang murni, kecuali jika digunakan untuk membelokkan kesalahan pemerintah.

Bagaimana Rusia mengubah kritik menjadi lelucon

Humor dan ejekan adalah bagian penting dari bagaimana Moskow menanggapi Inggris, yang mengatakan "sangat mungkin" bahwa Rusia berada di balik peracunan mantan mata-mata Sergei Skripal dan putrinya, Yulia, di Salisbury.

Para pejabat Rusia dan tokoh media sejak itu berusaha untuk mengubah frase bahasa Inggris "sangat mungkin" menjadi slogan mengejek yang menyiratkan Rusia disalahkan untuk segala sesuatu meski hampir tak ada buktinya.

Mereka telah mendaftarkan sejumlah tokoh populer dari kesusastraan Inggris, seperti Hercule Poirot-nya Agatha Christie dan Sherlock Holmes-nya Conan Doyle, untuk mengolok-olok tuduhan Inggris atas keterlibatan Rusia dalam insiden peracunan yang mereka kecam sebagai tidak berdasar.

Roman Dobrokhotov, pemimpin redaksi situs investigasi The Insider yang terlibat dalam pengungkapan salah satu dari dua tersangka peracunan, Anatoliy Chepiga, mengatakan bahwa ejekan semacam itu adalah bentuk trolling yang dirancang untuk "secara sengaja menurunkan tingkat diskusi".

Bagaimana strategi ini bekerja

"Mereka tidak dapat menanggapi secara serius dan langsung pada intinya, sehingga mereka mulai bermian peran. Ini adalah upaya untuk mengejek, untuk mengurangi segalanya menjadi tidak ada apa-apa," kata Dobrokhotov kepada BBC.

Bersamaan dengan teori konspirasi dan narasi yang menyesatkan, menurutnya, taktik semacam ini bertujuan untuk menebarkan keraguan.

Hasilnya adalah banyak yang akan menonton TV dan memutuskan tidak mungkin dapat benar-benar sampai ke dasar dari apa yang terjadi. Dengan kata lain, dia berkata: "tidak ada orang suci, kebenaran itu tidak ada".

Audiens internet juga merupakan target utama untuk teknik ini.

Salah satu hashtag media sosial - #IamFromGRUToo (#?????????? dalam bahasa Rusia) - tampaknya terinspirasi oleh gerakan #MeToo. Pengguna Twitter pro-Kremlin mengejek tuduhan Inggris terhadap agen intelijen militer Rusia GRU (sekarang GU).

Salah satu lelucon adalah iklan pekerjaan yang bergurau bahwa GRU "mencari karyawan untuk departemen serangan siber, departemen senjata kimia dan unit ikut campur dalam pemilihan. Tidak perlu melamar - kami akan menemukan Anda sendiri".

Ben Nimmo, seorang peneliti Atlantic Council tentang disinformasi Rusia, mengatakan kepada BBC bahwa upaya untuk menciptakan meme lucu adalah bagian dari strategi sebagai "disinformasi untuk era informasi".

Mengapa Putin di luar batas

Langkah Rusia untuk menggunakan humor untuk mempengaruhi kampanyenya adalah fenomena yang relatif baru.

Ketika Vladimir Putin berkuasa pada tahun 2000, salah satu korban pertama adalah acara satir televisi populer Kukly (boneka-boneka), yang saat itu berulang-kali mengolok-ngolok si presiden baru.


Acara satir TV populer Kukly ("boneka-boneka") sering kali mengolok-olok Presiden Putin, namun akhirnya berhenti ditayangkan. - Getty Images

Televisi adalah sumber informasi utama bagi sebagian besar orang Rusia dan humor secara bertahap digantikan dengan lelucon-lelucon yang tak berpolitik atau kurang ofensif, yang dengan hati-hati menghindari mengkritik Putin atau lingkaran dalamnya.

Kebanyakan program komedi di televisi pemerintah Rusia saat ini tidak menyentuh topik-topik politik, atau humor langsung terhadap yang dianggap musuh-musuh pemerintah di luar negeri.

Jika presiden disebutkan, itu dalam upaya menyanjung, sementara para pemimpin dan institusi Barat semua dapat diolok-olok..

Misalnya acara komedi TV yang populer di Rusia, KVN.

Tahun lalu, sebuah sketsa komedi mengenai KTT G20 menggambarkan Putin sebagai seorang praktisi judo yang atletis, terampil, yang berlari-lari di arena di sekitar para pemimpin Barat, yang tampak canggung dan bodoh.


Biasanya tidak menyentuh topik politik, acara komedi TV KVN bahkan sempat dibintangi Presiden Putin. - AFP

"Mereka membawa humor ke dalam," kata penulis Peter Pomerantsev yang sempat merasakan bekerja sebagai produser TV Rusia.

Meskipun humor pernah menjadi ancaman bagi Soviet, pemerintah Rusia kini telah mengubahnya menjadi keuntungan mereka.

"Mereka bukan rezim yang sangat serius, mereka melakukan banyak hal dengan seringai dan kadang-kadang hanya dengan senyuman. Sistem yang memungkinkan sejumlah humor tertentu, di tempat yang dipandang tanpa humor sama sekali."

Author
Penulis

Renne R.A Kawilarang

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.