< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Sabtu,16 Februari 2019

China Tahan Warga Kanada Ketiga

Berita China Tahan Warga Kanada Ketiga terbaru hari ini 2018-12-20 23:48:02 dari sumber yang terpercaya

Kementerian Luar Negeri China menyatakan seorang wanita asal Kanada sedang menjalani "hukuman administratif" karena ketahuan bekerja secara illegal.

Pernyataan ini disampaikan setelah Pemerintah Kanada mengatakan warga negara Kanada ketiga telah ditahan di China.

Agen keamanan dalam negeri China pekan lalu menahan dua orang warga Kanada, yakni mantan diplomat Michael Kovrig dan pengusaha Michael Spavor. China mengklaim keduanya dicurigai membahayakan keamanan negara mereka.

Dua orang warga Kanada ditahan menyusul penangkapan Meng Wanzhou, kepala keuangan, raksasa telekomunikasi China Huawei pada 1 Desember lalu di Vancouver, Kanada.

Meng Wangzhou ditangkap atas permintaan Amerika Serikat, yang sedang terlibat dalam perang dagang dengan Tiongkok.

Juru bicara Departemen Luar Negeri China, Hua Chunying mengidentifikasi warga Kanada ketiga ini sebagai Sarah McIver, yang sedang menjalani "hukuman administratif" karena "pekerjaan ilegal". Namun dia tidak merincinya.

"Apa yang dapat saya katakan adalah bahwa China dan Kanada mempertahankan komunikasi konsuler yang jelas," kata Hua Chunying pada sebuah jumpa pers.

Ketika ditanya apakah kasus Sarah McIver berkaitan dengan Kovrig dan Spavor, Hua Chunying menegaskan sifat dari kasus penangkapannya berbeda, mengingat dua warga Kanada lainnya dituduh membahayakan keamanan nasional.

Hua merujuk pertanyaan lebih lanjut mengenai Sarah McIver ditujukan ke Kementerian Keamanan Publik. Kementerian itu tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar lebih lanjut.

Pemerintah Kanada belum mengidentifikasi warga Kanada ketiga yang ditahan di China, meskipun sejumlah media Kanada mengatakan orang tersebut adalah Sarah McIver, seorang guru bahasa Inggris yang ditahan karena "komplikasi visa".

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mendesak isu ini disikapi secara hati-hati dan mengatakan dia tidak akan "menggertak " setelah China menahan warga Kanada ketiga.

Justin Trudeau mengatakan dia meminta China untuk menginformasikan lebih lanjut tentang penahanan warganya tetapi mengatakan insiden terbaru adalah "kasus yang sangat terpisah" dari dua kasus penahanan lainnya.

Pemerintah Kanada telah beberapa kali menegaskan kalau pihaknya tidak melihat adanya hubungan eksplisit antara penangkapan Meng, putri pendiri Huawei, dengan penahanan warganya Kovrig dan Spavor.

Namun sejumlah diplomat Barat yang bermarkas di Beijing dan mantan diplomat Kanada mengatakan mereka yakin penahanan tersebut merupakan tindakan pembalasan oleh China.

China telah menuntut pembebasan segera Meng dan memanggil duta besar Kanada dan AS untuk mengadukan kasus tersebut.

AS menuduh Meng telah menyesatkan bank multinasional mengenai sejumlah transaksi yang terkait dengan Iran, dan menempatkan bank-bank multinasional berisiko melanggar sanksi AS.

Meng dibebaskan dengan jaminan di Vancouver, Kanada di mana dia memiliki dua rumah, sambil menanti kepastian apakah dia akan diekstradisi ke AS.

Meng dijadwalkan akan hadir di pengadilan kasus ini pada 6 Februari.

Reuters

Simak beritanya dalam bahasa Inggris di sini.

Author
Penulis

Renne R.A Kawilarang

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.