< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Rabu,20 Februari 2019

Maraknya Remaja Pecandu Sabu Jadi Mangsa Predator Seks

Berita Maraknya Remaja Pecandu Sabu Jadi Mangsa Predator Seks terbaru hari ini 2018-12-19 11:10:01 dari sumber yang terpercaya

Anak-anak belasan tahun pengguna sabu yang sudah ketagihan parah dan hidup di jalanan Canberra, ibu kota Australia, telah membiarkan diri mereka dieksploitasi secara seksual oleh orang-orang dewasa.

Demikian menurut para pendamping yang membantu masalah anak-anak muda, yang juga menyebutkan sabu atau methamphetamine sebagai "ganja baru".

Mereka mengatakan sekitar setengah anak-anak yang menjadi peserta program rehabilitasi telah menggunakan narkoba saat berusia di bawah 14 tahun.

Anak-anak peserta program, yang tidak dapat disebutkan nama-namanya, mengakui sabu semakin mudah ditemukan dan beredar dengan mudahnya di kalangan anak-anak seusianya.

Meskipun data statistik penggunaan narkoba di kalangan anak-anak sangatlah kurang, banyak pihak yang sangat prihatin soal kecanduan narkoba yang dihadapi remaja di Canberra.

"Merusak beberapa teman saya"

Salah satu manajer dari program anak muda PCYC Canberra, Matthew James, mengatakan ada perubahan sikap yang mengkhawatirkan soal narkoba.

"Beberapa dari anak-anak ini sekarang menganggapnya sebagai obat yang normal untuk dikonsumsi, padahal 18 bulan yang lalu mereka akan dikritik oleh teman-temannya karena mengkonsumsi sabu dan disebutnya pecandu," kata James.

Seorang remaja yang mengikuti Program Pengalihan Intensif dari PCYC mengatakan sabu bahkan lebih mudah didapat daripada ganja.

"Saya telah melihat sabu banyak beredar. Ini merusak beberapa teman saya," katanya.

Dengan sebuah minibus, para pendamping anak-anak muda mengunjungi titik-titik yang dikenal sebagai tempat pengguna sabu di seluruh kawasan Canberra, seperti sejumlah stasiun transit, pusat kota, dan bangunan yang diabaikan atau kumuh di pinggiran kota.

James mengatakan mereka mencari anak-anak usia sekolah yang seringkali hidup di jalanan, tidak memiliki akses ke layanan bantuan dukungan, serta tidak pergi ke sekolah.

Dua anak sedang menggunakan narkoba di pojokan Kawasan dekat stasiun Belconnen dikenal sebagai tempat remaja menggunakan sabu.

ABC News: Tahlia Roy

Dimangsa predator seks

James juga menjelaskan remaja yang tidak bisa membeli narkoba, kebanyakan terlalu muda untuk bekerja, telah menjadi mangsa oleh predator seks anak yang mengaku sebagai pengedar narkoba.

"Demi hilangkan kecanduan, mereka akan pergi dan tidur dengan laki-laki yang lebih tua untuk mendapatkan sabu gratis," kata James.

"Mereka akhirnya mencuri mobil, menjadi maling dengan masuk ke rumah orang, melakukan perampokan akan melakukan apa saja demi membeli narkoba."

Remaja-remaja ini juga dilaporkan rela berteman dengan siapa pun untuk mencari jaringan dan koneksi.

"Ada beberapa rumah target di Canberra di mana anak-anak sering melakukan seks untuk ditukar dengan narkoba," ujar Rikki Llyod rekan kerja James.

Memerangi pengaruh negatif dari mereka yang membahayakan anak-anak menurut mereka menjadi salah satu perjuangan terbesar yang dialami para pendamping anak muda.

Dua orang sedang berdiri depan minibus Manajer dari program PCYC, Rikki LLoyd (kiri) dan Matthew James (kanan) membantu remaja yang terlibat narkoba.

ABC News: Tahlia Roy

Ada "80 persen" Remaja Gunakan Sabu

Para pendamping anak muda ini pertama-tama membantu langsung kepada anak-anak yang mereka temukan, dengan memberikan makanan dan akses ke layanan bantuan anak.

Layanan ini kemudian dilanjutkan ke pusat PCYC di kawasan Fyshwick, di mana para remaja akan mendapatkan kursus membaca, pendidikan jasmani, pendidikan soal kekerasan dalam rumah tangga dan manajemen mengatasi amarah.

James mengatakan "sekitar 80 persen" dari kelompok terakhir yang mengikuti program pernah mengkonsumsi narkoba jenis sabu dan ini membuat beberapa hal jadi sulit.

Namun, meski beberapa anak berakhir di pengadilan sebelum menyelesaikan kursus, James mengatakan sebagian besar yang mendapat rujukan dari polisi menyelesaikan programnya.

Seorang remaja pria mengatakan bagaimana program tersebut telah mengubah hidupnya.

"Banyak teman saya sekarang berakhir di Bimberi [pusat hukum anak-anak muda], jadi saya cukup senang telah memisahkan diri dari mereka," katanya.

Meski program ini telah banyak membantu, para pendamping remaja tidak bisa memenuhi semua permintaan.

Sampai saat ini ada 130 remaja yang masuk daftar tunggu.

Sebuah bangunan rusak penuh dengan grafitti PCYC ingin mengubah bangunan rusak ini menjadi tempat penampungan bagi remaja yang memiliki masalah narkoba.

ABC News: Tahlia Roy

Kepala pemerintahan kawasan ibu kota Australia (ACT), Premier Andrew Barr mengakui banyak yang bisa dilakukan untuk membantu remaja ini.

"Jelas ini bukan hanya masalah di ACT, tapi telah terjadi di seluruh negeri [Australia] dan dunia," kata Premier Andrew kepada ABC Radio Canberra.

"Jadi akan adil untuk melihat bahwa kebijakan saat ini tidak mencapai semua yang diharapkan dan itulah mengapa kami merilis strategi baru dan berharap bisa menerapkannya."

Juni 2018 lalu pemerintah ACT telah meminta masukan dari publik soal rencana aksi strategis mengatasi masalah narkoba, alkohol, dan tembakau.

Artikel ini dirangkum dari laporan aslinya yang bisa dibaca di sini.

Ikuti berita-berita lainnya dari ABC Indonesia.

Author
Penulis

Ezra Natalyn

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.