< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Selasa,25 September 2018

Pasca Asian Games, Bowling Center Jakabaring Diurus Perusahaan Asing

Berita Pasca Asian Games, Bowling Center Jakabaring Diurus Perusahaan Asing terbaru hari ini 2018-09-14 22:47:01 dari sumber yang terpercaya

VIVA – Sebagai salah satu venue terbaik dan berstandar internasional, PT Jakabaring Sport City (JSC) telah menyiapkan strategi khusus agar Bowling Center di kompleks Jakabaring Sport City Palembang tidak terbengkalai pasca Asian Games 2018.

Selain merencanakan kejuaraan Bowling dunia pada 2019, PT JSC juga menginginkan pengelolaan venue secara profesional, dengan menyerahkan perawatan Bowling Center ke pihak profesional.

PT JSC telah menjalin kerjasama dengan sebuah perusahaan internasional, untuk mengelola Bowling Center dalam jangka waktu yang panjang. Perusahaan ini adalah pengelola venue Bowling di sejumlah negara dunia.

"Bowling sudah kita kerjasamakan dengan pihak profesional dari Singapura. Mereka yang akan mengelola bowling kita," kata Direktur Utama PT JSC Bambang Supriyanto, Jum'at 14 September 2018.

PT. JSC telah mengikat kontrak kerjasama selama 10 tahun dengan sistem bagi hasil. Evaluasi kontrak nantinya akan dilakukan pada lima tahun pertama. Dan, apabila tidak memuaskan dapat di revisi.

Keputusan ini dianggap sangat menguntungkan, mengingat PT JSC tidak memiliki pengalaman dalam mengelola Bowling Center berteknologi terkini. Sehingga, perawatannya juga terjamin.

"Teknologinya harus dirawat dengan baik dan benar. Kita pilih (perusahaan internasional) karena memang telah berpengalaman kelola bowling di Singapura, Malaysia, dan lain-lain. Di Indonesia, perusahaan ini hanya kelola yang di Jakabaring," ucap Bambang melanjutkan.

Bambang menyebut, perusahaan ini bisa memasarkan Bowling Center dengan baik. Terlebih bowling ini merupakan olahraga hiburan bagi masyarakat. Sehingga dalam pengelolaannya harus dikemas dengan baik oleh ahlinya.

"Perusahaan ini susun sendiri programnya, ada kompetisi, termasuk ada rencana sekolah bowling di Jakabaring. Dan yang sangat menjanjikan adalah kejuaraan dunia bowling pada 2019 ini," ujar bambang lagi.

Selain itu, Bambang menyebut dengan adanya ABS, pihaknya dapat menyerap kemampuan dalam pengelolaan Bowling Center. Dengan alih teknologi, pihak PT JSC dapat menempatkan orang-orang untuk belajar.

"Manajemennya nanti juga ada orang kita, supaya bisa transparan hasil dari pengelolaan Bowling Center ini," katanya.

PT JSC akan menyerahkan Bowling Center pada 17-18 September 2018. Saat itu terjadi, sepenuhnya kewenangan Bowling Center sudah diserahkan ke ABS. ABS saat ini sedang mempersiapkan barang-barang, dan secepatnya operasional.

Lantaran aksesnya dapat dilalui melalui jalan di samping kantor Bank Sumsel Babel, PT JSC tidak akan membatasinya. Jadi pengunjung tidak harus masuk dulu melalui gerbang depan kompleks JSC.

"Parkirnya nanti juga dikelola ABS. Kemudian nanti pasti ada kerjasama Food and Beverage (industri jasa makanan dan minuman), cafe internasional, tapi akomodir juga makanan lokal," ujar Bambang.

Author
Penulis

Radhitya Andriansyah

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.