< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Kamis,25 April 2019

Pelaku Teror Stroberi Isi Jarum Tertangkap, Ternyata Wanita 50 Tahun

Berita Pelaku Teror Stroberi Isi Jarum Tertangkap, Ternyata Wanita 50 Tahun terbaru hari ini 2018-11-12 11:58:02 dari sumber yang terpercaya

Seorang wanita berusia 50 tahun telah ditangkap atas kasus teror kontaminasi jarum jahit dalam buah stroberi yang dimulai di tenggara Queensland pada bulan September lalu.

Wanita itu diperkirakan akan dikenakan dakwaan Minggu (11/11/2018) malam dan akan muncul di Pengadilan Magistrasi Brisbane Senin (12/11/2018) besok.

Industri stroberi Australia mengalami tekanan setelah beberapa kali buah stroberi mereka ditemukan terkontaminasi dengan jarum jahit.

Pihak berwenang di Queensland memberi tahu masyarakat tentang risiko keamanan pada 12 September setelah seorang pria Brisbane, Hoani Hearne, memakan setengah jarum dari buah stroberi kemasan merek Berry Obsession dan dirawat di rumah sakit karena sakit perut.

Seorang anak laki-laki berumur sembilan tahun juga sempat menggigit stroberi dengan jarum jahit di dalamnya ketika menyantap buah itu di sekolah.

Ketika polisi meluncurkan penyelidikan ke rantai pasokan produsen stroberi, konsumen didesak untuk memotong buah stroberi mereka dahulu sebelum memakannya.

buah stroberi yang terkontaminasi jarum jahit Berry Licious dan Berry Obsession dua merek buah stroberi kemasan yang oleh otoritas diperingatkan untuk ditarik dari peredaran begitu ada laporan temuan kontaminasi jarum jahit dalam buah stroberi.

Supplied: Queensland Strawberry Growers Association

Polisi dan otoritas kesehatan Queensland juga memperingatkan para konsumen untuk membuang atau mengembalikan produk dari dua merek stroberi - Berry Licious dan Berry Obsession - yang dijual di Queensland, New South Wales dan Victoria.

Pada saat itu kepala dinas kesehatan Queensland Jeannette Young mengatakan merek yang terkontaminasi jarum jahit berasal dari sebuah peternakan di Queensland tenggara, dan dijual ke Woolworths, tetapi juga bisa jadi turut didistribusikan ke toko lain.

Namun, dugaan kontaminasi ini kemudian menyebar di luar dua merek tersebut dalam apa yang diyakini otoritas bisa menjadi kejahatan peniru atau klaim yang tidak bisa dibuktikan kebenarannya.

lebih dari 100 insiden temuan jarum jahit dalam stroberi dilaporkan di seluruh Australia pada September lalu, begitu juga dalam sebuah kasus tunggal di Selandia Baru.

Benda tajam itu juga kembali ditemukan pada jum’at (9/11/2018) kemarin di Salisbury sebuah pemukiman warga di pinggiran Adelaide dan di Clare Valley Australia Selatan.

Petani terpaksa membuang bertruk-truk stroberi mereka di tengah krisis ini, yang memicu belakangan memicu kampanye di media sosial #SmashaStrawb untuk mendukung para petani.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

Author
Penulis

Ezra Natalyn

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.