< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Minggu,15 September 2019

Pengungsi Nauru Memulai Hidup Baru Setelah Dimukimkan di AS

Berita Pengungsi Nauru Memulai Hidup Baru Setelah Dimukimkan di AS terbaru hari ini 2018-12-31 14:32:01 dari sumber yang terpercaya

Sementara paspor tampak seperti benda yang sebagian besar dari kita terima begitu saja, Faisal Parvez tidak pernah memilikinya - atau bahkan status kewarganegaraan.

Ia dilahirkan tanpa kewarganegaraan sebagai minoritas Muslim Rohingya yang dianiaya di Myanmar.

"Mimpi terbesar yang saya miliki dalam hidup saya adalah menjadi warga negara di manapun di planet ini," katanya kepada ABC.

Faisal Parvez adalah salah satu dari lebih dari 445 pengungsi dari Pulau Manus dan Nauru yang telah dimukimkan kembali di Amerika Serikat berdasarkan kesepakatan yang awalnya diperantarai antara pemerintahan Obama dan pemerintah Turnbull.

Pengungsi Rohingya kini dimukimkan di Chicago Pengungsi Rohingya Faisal Parvez menghabiskan waktu selama 5 tahun di Nauru sebelum pindah ke Chicago tahun ini.

Supplied: Faisal Parvez

Dia tiba di Chicago pada April tahun ini setelah melarikan diri dari negara bagian Rakhine di Myanmar dengan kapal dan menghabiskan lima tahun di pusat penahanan Nauru.

"Ketika saya tiba [di Chicago], saya tidak percaya, saya menangis bahagia. Itu adalah salah satu momen terbesar dalam hidup saya," katanya.

Amerika Serikat telah setuju untuk memukimkan kembali hingga 1.200 pengungsi dari Pulau Nauru dan Manus sebagai bagian dari kesepakatan bilateral antara Australia-AS.

Setelah meninggalkan kamp penahanan, para pengungsi yang berhasil hanya memiliki sedikit pilihan mengenai kota tempat mereka dikirim di AS.

Pemerintah AS membayar biaya pemukiman kembali, termasuk akomodasi sementara dan pekerja sosial selama tiga bulan - tiket penerbangan juga diberikan sebagai pinjaman tanpa bunga.

Tetapi pada akhir dari periode tiga bulan itu, para pengungsi harus menjalani hidup sendiri.

Menurut Faisal Parvez, petugas dari agensi sosial pemerintahannya tidak memberikan banyak bantuan - dia berhasil mendapat pekerjaan sendiri dan beruntung bisa hidup dengan tiga pengungsi lain yang sebelumnya dia temui di Nauru.

"Mereka mengajak saya berkeliling dan kami saling memahami. Jadi kami berempat, kami seperti keluarga," katanya.

Parvez melarikan diri dari Myanmar pada 2011 ketika dia berusia 17 tahun dan mengatakan kepada ABC dia khawatir dia "akan dibunuh" berdasarkan kepercayaan agama dan latar belakang etnisnya jika dia kembali.

Sekarang selain bekerja di sebuah restoran Italia, Parvez juga mengambil kursus persiapan di community college.

"Sebagai seorang pengungsi, saya tidak butuh uang, saya hanya butuh kebebasan dan kemandirian," katanya.

"Saya tidak ingin ada orang yang menggertak saya atau mendiskriminasi saya, jadi ini yang saya butuhkan."

"Aku masih mendapat mimpi buruk" anak di pengungsi Nauru Faisal Parvez ditahan di Pusat Penahanan di Nauru sebelum dimukimkan kembali di AS.

Supplied: World Vision

Sementara Faisal Parvez berbicara dengan bangga tentang kehidupan barunya, dia mengatakan perasaan itu campur aduk.

Dia meninggalkan teman dekat dan anggota keluarganya - dan beberapa di antaranya masih di Nauru.

"Saya sangat kesal meninggalkan teman-teman saya," katanya.

"Mereka yang tetap berada di pulau Nauru masih dalam situasi yang sama, jadi saya berharap orang-orang itu akan keluar dari neraka itu secepat mungkin."

Suara Faisal Parvez mulai bergetar ketika dia berbicara tentang masa yang dia lewatkan di tahanan di Nauru.

Dia mengatakan kamp tersebut penuh dengan pelecehan fisik dan emosional, yang menciptakan dampak yang langgeng pada kesehatan fisiknya.

"Saya masih mengalami mimpi buruk, saya masih ingat ... beberapa teman saya, mereka gantung diri," katanya.

"Setiap kali saya pergi tidur, setiap kali saya menutup mata, saya masih melihat mereka minum sampo dan racun. Saya masih bisa merasakannya, saya masih bisa melihatnya."

Namun, Faisal Parvez mengatakan dia perlahan-lahan berusaha melupakan pengalamannya itu dan fokus pada upayanya untuk menabung agar bisa bersatu kembali dengan anggota keluarga yang masih di kamp pengungsi di Bangladesh.

"Saya punya banyak peluang di sini, saya bekerja, saya mendapatkan uang dan saya dapat membantu mendukung orang tua saya," katanya.

Faisal Parvez belum pernah melihat keluarganya yang berjumlah 10 orang selama tujuh tahun dan bermimpi suatu hari dapat membawa mereka semua ke AS.

Dimintai komentarnya tentang pengalaman Parvez, seorang juru bicara dari Departemen Dalam Negeri merujuk ABC ke pernyataan Departemen tentang pengaturan perawatan kesehatan di Pulau Manus dan Nauru.

"Hidup di sini sangat sulit, kita tidak kenal siapa pun" keluarga pengungsi dimukimkan kembali di AS Sebuah keluarga pengungsi berbelanja dengan kupon yang disediakan oleh lembaga Ads Up.

Supplied: Ads Up

Ben Winsor, salah satu pendiri Ads Up - sebuah kelompok dukungan yang dioperasikan oleh orang Australia yang menawarkan bantuan keuangan dan dukungan sosial kepada para pengungsi Pulau Manus dan Nauru di AS - mengatakan bahwa dana dan bantuan untuk kedatangan para pengungsi semakin berkurang.

"Lembaga-lembaga pendukung yang dimaksudkan untuk membantu mereka memotong pendanaan mereka dan menutup kantor-kantor, jadi memastikan kami dapat mengumpulkan dana untuk mengisi kesenjangan itu sangat penting," katanya.

Mantan jurnalis dan pejabat Departemen Luar Negeri dan Perdagangan mengatakan organisasi itu memperkirakan jumlah orang yang membutuhkan bantuan mendesak akan meningkat karena lebih banyak keluarga dipindahkan ke AS.

Keluarga Amin adalah di antara banyak keluarga yang telah mendapati bahwa bergerak dan memulai kehidupan baru di AS merupakan perjuangan yang berat.

Keluarga yang terdiri dari enam orang ini menghabiskan waktu selama empat tahun di Nauru sebelum dimukimkan kembali di Florida delapan bulan lalu - mereka sekarang sebagian besar mengandalkan kupon makanan untuk bertahan hidup.

"Hidup di sini sangat sulit, kami tidak mengenal siapa pun," kata Kauser Amin kepada ABC.

Pria berusia 19 tahun itu bermimpi untuk bisa belajar dan menjadi teknisi farmasi tetapi saat ini harus bekerja dua pekerjaan sekaligus untuk mendukung keluarganya.

Dengan keterampilan bahasa Inggris yang terbatas, ayah Amin telah berusaha keras untuk mendapatkan pekerjaan, ibunya sakit jantung dan ketiga saudara perempuannya semua ada di sekolah.

"Saya ingin mendapatkan obat karena saya ingin bisa merawat ibuku ... tapi saya tidak bisa pergi ke sekolah, saya harus bekerja," katanya.

"Saya terus berpikir hanya Tuhan yang bisa menyelamatkan kita" pengungsi asal Burma Pemerintahan Trump sepakat memukimkan kembali lebih dari 1200 pengungsi dari Pulau Manus dan Nauru.

Supplied: Ads Up

Keluarga Rohingya ini melarikan diri dari penumpasan militer di Myanmar dengan kapal pada 2013, dan dipenjara di Indonesia sebelum menuju Australia dalam perjalanan tiga hari yang traumatis.

"Saya terus berpikir hanya Tuhan yang bisa menyelamatkan kita ... mesin kapal kami mati dan kami semua berpikir kami akan mati," kata Amin.

Ketika ditanya di mana rumahnya sekarang, Amin tidak bisa menjawab.

Dia mengatakan hidup di AS sulit tetapi di Nauru juga tidak lebih baik, dan Myanmar tidak lagi menjadi pilihan.

Amin mengatakan keluarga itu bahagia di Myanmar, tetapi semuanya tiba-tiba berubah.

"Kami sangat takut kehilangan nyawa... kami memiliki banyak harapan untuk masuk ke Australia," katanya

Meskipun mungkin tidak semua seperti yang mereka harapkan, Faisal Parvez dan keluarga Amin adalah di antara segelintir yang beruntung untuk sampai ke AS - mengingat sebanyak 188 pelamar telah ditolak.

Pengungsi asal Iran telah menerima tingkat penolakan tertinggi dengan 91 orang menolak visa pemukiman kembali ke AS - mungkin karena larangan imigrasi Presiden AS Donald Trump menargetkan negara-negara mayoritas Muslim.

Transkrip telepon yang bocor antara mantan perdana menteri Malcolm Turnbull dan Presiden Donald Trump mengungkapkan AS tidak berkewajiban memukimkan "siapa pun" dari para pengungsi.

Setelah melalui proses penutupan yang panjang dan kontroversial, Departemen Dalam Negeri Australia melaporkan tidak ada lagi pengungsi di pusat penahanan lepas pantai Pulau Manus dan kecuali 27 orang yang tersisa di Nauru.

Namun, angka-angka ini tidak termasuk pencari suaka di pulau tersebut yang tidak tinggal di pusat penahanan - beberapa terjebak dalam situasi hukum yan tidak pasti, tanpa visa, dan tidak ada harapan untuk kembali dengan selamat ke negara asal mereka.

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

Author
Penulis

Renne R.A Kawilarang

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.