< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Sabtu,17 November 2018

Penjelasan Mengapa Program Vaksin MR Terancam Gagal

Berita Penjelasan Mengapa Program Vaksin MR Terancam Gagal terbaru hari ini 2018-09-14 05:30:02 dari sumber yang terpercaya

VIVA – Pemerintah sudah memberikan pernyataan bahwa program imunisasi MR yang sudah dilaksanakan dalam beberapa bulan terakhir, kemungkinan gagal karena cakupan imunisasi masih jauh dari target 95 persen. Vaksin Measles (M) dan Rubella (R), disingkat MR, yang digunakan dalam program imunisasi MR serentak di seluruh wilayah Indonesia, dilakukan untuk mencegah penyakit campak dan rubella.

Kedua penyakit ini disebabkan virus yang mudah sekali menular. Jika menulari ibu hamil, dapat menyebabkan kecacatan janin fatal. Apa penyebab cakupan sejauh ini hanya mencapai 42,98 persen. Guesehat meminta konfirmasi dari Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kementerian Kesehatan, dr. Anung Sugihantono.

"Banyak hal yang menjadi kendala, dan masing-masing daerah tidak sama. Contohnya, di Aceh isu haram sangat mengganggu. Di Papua, ada isu geografis, keamanan, dan KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi)," ucap dr. Anung saat dihubungi Kamis 13 September 2018.

Tapi, Anung mengatakan secara umum, fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang sebelumnya menyebutkan bahwa vaksin MR itu mengandung babi (haram) yang  menjadi faktor signifikan sehingga cakupan target vaksin tidak mencapai 95 persen. 

Baca Selengkapnya ...

Author
Penulis

Anisa Widiarini

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.