< img src="https://d5nxst8fruw4z.cloudfront.net/atrk.gif?account=Uueio1IWNa10zM" style="display:none" height="1" width="1" alt="" />
Sabtu,16 Februari 2019

Perusahaan Indonesia Raup Untung Jual Peternakan di Australia Utara

Berita Perusahaan Indonesia Raup Untung Jual Peternakan di Australia Utara terbaru hari ini 2018-10-24 14:06:02 dari sumber yang terpercaya

Sejumlah perusahaan ternak Indonesia yang membeli peternakan di Kawasan Australia Utara lima tahun lalu telah menjualnya kembali dan mendapat beberapa keuntungan besar.

Pembelian besar-besaran dari perusahaan Indonesia di Kawasan Utara pada kurun waktu 2013-2014 dipandang sebagai langkah yang menarik dalam industri ternak di negara bagian tersebut.

Pada bulan Oktober 2013 perusahaan Indonesia Japfa Santori membeli lahan peternakan Riveren dan Inverway di kawasan Victoria River District dari keluarga Underwood, yang sudah memilikinya sejak tahun 1950-an.

Di tahun berikutnya peternakan Willeroo, 120 kilometer barat daya dari kawasan Katherine, dijual oleh Sultan Brunei ke perusahaan pakan ternak Indonesia, Great Giant Livestock, dan Edith Springs Station di sebelah utara Katherine dibeli juga oleh pengusaha Indonesia.

Namun dalam dua tahun terakhir para pemilik peternak itu menjual semua lahan dan propertinya, dengan yang terakhir dijual adalah Edith Springs Station di akhir September.

Jadi apa yang menyebabkan perusahaan-perusahaan Indonesia ini melakukan investasi besar-besaran di Kawasan Australia Utara untuk kemudian dijual beberapa tahun kemudian?

Berusaha memastikan pasokan ternak

Perusahaan-perusahaan Indonesia membeli semua perternakan di musim kering, saat mereka kesulitan mendapatkan cukup hewan ternak untuk lahan penggemukkan.

Konsultan hewan yang berbasis di Indonesia yang juga pernah aktif di industri daging sapi di kawasan Australia bagian utara, Ross Ainsworth, mengatakan pasar ternak yang ketat telah menyebabkan beberapa tempat penggemukkan di Indonesia mencari cara untuk menopang pasokan ternak mereka.

"Saat itu, tempat penggemukkan menghasilkan banyak uang, sehingga beberapa orang berpikir, "mungkin saya bisa membeli sendiri peternakan dan ini akan bantu saya menjamin pasokan," katanya.

"Jadi itu tujuan utamanya, untuk menjamin pasokan ternak, selain juga untuk berivestasi properti di waktu yang sama."

Banyak hal yang tidak berjalan sesuai rencana, kata ahli

Namun, Ross mengatakan jumlah ternak yang dimiliki Kawasan Australia setiap tahunnya, perusahaan-perusahaan Indonesia hanya mampu memperoleh sedikit ternak yang mereka butuhkan setiap tahun dari peternakan mereka di Australia.

"Sebuah perusahaan penggemukan besar [di Indonesia] mungkin membutuhkan 60.000 ekor sapi [setahun], jadi walaupun membeli Victoria River Downs (salah satu peternakan sapi terbesar di Australia Utara), Anda tidak bisa mendapat 60.000 ekor setiap tahun, paling sekitar 25.000 ekor," katanya.

Ross mengatakan kenyataan menjalankan peternakan sapi di Kawasan Australia Utara, dengan biaya input tinggi dan margin keuntungan yang ketat, juga menjadi jelas bagi warga Indonesia.

"[Perusahaan-perusahaan] menemukan [bahwa menjalankan sebuah peternakan] itu sulit; mereka tidak menghasilkan banyak uang darinya, tetapi aset modal telah meningkat nilainya secara signifikan," katanya.

"Jadi mereka memutuskan untuk memotong kerugian operasional lebih lanjut dan mengambil keuntungan modal."

Sign pointing to Riveren station in the Northern Territory Perusahaan Japfa Santori menjual Peternakan Riveren dan Inverway kepada salah satu orang terkaya di Australia di tahun 2016, tiga tahun setelah mereka beli.

ABC

Warga Indonesia untung jutaan dolar dari penjualan properti

Meskipun masuk dan keluar dari industri ternak di Kawasan Australia utara relatif cepat, perusahaan-perusahaan Indonesia semuanya memperoleh keuntungan besar dari penjualan properti mereka, seperti yang ditemukan ABC Rural.

ABC Rural memahami jika perusahaan Japfa Santori membeli peternakan Riveren dan Inverway sekitar AU$39 juta, atau lebih dari Rp 390 miliar, dan menjualnya kurang dari tiga tahun kemudian seharga sekitar AU$60 juta, atau lebih dari Rp 600 miliar kepada perempuan terkaya Australia, Gina Rinehart.

Great Giant Livestock membeli peternakan Willeroo seharga AU$15 juta, atau lebih dari Rp 150 miliar, yang juga menjualnya kepada Gina seharga AU$ 33 juta, atau lebih dari Rp 300 miliar.

Pemilik Edith Springs Station sebelumnya mendapat lebih sedikit dari aset mereka, membeli seharga AU$ 4 juta, atau lebih dari Rp 40 miliar dan menjual ke seorang pastoralis Australia seharga sekitar AU$ 4,71 juta, atau lebih dari Rp 47 miliar.

Tanpa mengetahui rincian dari perusahaan yang terlibat, Ross menduga pengusaha Indonesia mendapat keuntungan selama mereka berada di Australia.

"Saya yakin mereka semua mendapat untung dan mereka senang, tapi mereka sekarang sadar bahwa itulah adalah investasi properti yang spekulatif, daripada investasi bisnis ternak yang operasional," kata Ross.

Artikel ini telah disunting dari laporan aslinya dalam bahasa Inggris yang bisa dibaca di sini.

Author
Penulis

Renne R.A Kawilarang

Mungkin yang Anda suka
Jadilah orang pertama yang menuliskan komentar! Tulis komentar

Tinggalkan komentar

**) Dengan mengirim komentar ini artinya Anda setuju dan patuh dengan syarat dan ketentuan kami.